Wildernessking

Mystical Future (2016) by Wildernessking

3540340820_photo

Wildernessking adalah band atmospheric black metal yang berasal dari daratan Cape Town, Afrika Selatan. Yah… band yang jauh dari pandangan kita pada hari ini, ternyata memiliki cukup amunisi mematikan untuk men-sejajarkan diri dengan band-band black metal top lainnya. Berdiri dengan nama Heathens, mereka mengusung tema musik black n ‘roll. Materi awal pada album pertama mereka secara eksplisit mengingatkan kita pada musik Enslaved namun dengan nuansa sedikit progresif ke Norwegia-an.

Pembuatan materinya dibuat dengan ringkas dan riffy, kalimat “atmospheric” yang tak terlintas dibenak saya-setidaknya sampai mereka merilis lagu “Morning” di tahun 2011. Pada tahun 2012, era baru dimulai ketika mereka mengubah nama band menjadi Wildernessking, merilis album perdana yang berjudul The Writing of Gods in the Sand yang menebar sound mereka ke arah yang lebih luas (baca: global). Rilisan ini membantu menyeimbangkan musik mereka antara komposisi raw, tone black metal dan konsep-konsep lain yang lebih mendalam guna menambah atmosfir gaya musik mereka.

Oke cukup intermezzo-nya 🙂

Dan, di awal tahun 2016 ini mereka pun telah mengeluarkan album kedua berjudul Mystical Future sebagaimana yang menjadi topik utama kita dalam blog saya ini-suatu proses petualangan baru yang akan mewarnai karir mereka ke depan dalam mengambil langkah yang lebih jauh, penekanan ke arah black metal yang lebih mendalam namun cathcy, materi yang bisa dibilang dewasa dengan sound yang di sedikit banyak mengarah ke tempo yang lebih lambat. Album ini menunjukkan ‘sedikit’ style Heathens dalam musiknya, sementara unsur dalam The Writing of Gods in the Sand masih cukup agresif bergelagat didalamnya, Mystical Future ditulis bagaikan kobaran api yang bergerak lambat.

Sound yang luas diserang oleh suara drum dan gitar dengan tempo lambat sebagai latar-dimana amunisi drum dari Jason Jardim yang paling jelas dalam demonstrasi ini. Ini berarti ketika musik mereka mencapai puncaknya, sound yang mereka miliki tidak akan pernah lepas dari unsur raw dan agresif black metal yang menggeliat. Dan bahkan ketika memperhatikan gaya vokal Keenan ke belakang, ia seperti meneriakkan liriknya tanpa microphone. Sound yang luas ini seolah-olah seperti menahan speed pada tempo musik mereka. Wildernessking membuat materi yang mencapai sisi ke-epic-an serta menyayat hati-yang serta merta mengingatkan materi terakhir band Anathema. Track penutup “If You Leave” yang menghadirkan suara halus oleh seorang wanita yang memberikan kesan epic yang mencapai puncaknya dalam menutup rentetan track terakhir. “With Arms Like Wands” menghadirkan varian blast dimana diisi oleh penggabungan beberapa kepingan-kepingan berbeda menjadi sesuatu yang terlihat lebih heavier dan intens-seperti pukulan butiran hujan yang turun kebawah, bayangkan itu. Track “If You Leave” yang menghadirkan copy-an nuansa menit pertama dari materi album Moonsorrow Varjoina kuljemme kuolleiden maassa yang membuat track penutup ini terdengar lebih suram dan melankolis. Lalu ada track “I Will Go To Your Tomb” yang terdapat sedikit unsur musik Heathens ataupun Enslaved sebelum masuk ke tempo yang sedikit lebih dinaikkan. Mystical Future menghadirkan sisi atmosfir Wildernessking yang begitu dalam dengan sentuhan yang begitu fantastis nan elegan; ada saat seperti rehat dalam meditasi, saat pecah dan sedikit getaran kencang yang berputar dihadapan anda-terutama pada betotan bass Keenan dan dentuman drum Jason berjalan bersama-sama. “To Transcend” menutup side A dengan potongan nuansa instrumental, melankolis dan indah, yang terdengar lebih ke Alcest daripada Enslaved.

549754

Side A
1. White Horses
2. I Will Go to Your Tomb
3. To Transcend

Side B
4. With Arms like Wands
5. If You Leave

Mystical Future adalah sebuah katalog menakjubkan yang pernah ada di muka bumi. Materi pada album ini sedikit sulit untuk di kompare dengan karya mereka sebelumnya The Writing of Gods in the Sand-meski ada beberapa alurnya ada dalam album ini. Ironisnya, band ini mengambil hal-hal yang saya pikir menjadi kelemahan dalam album awal mereka, tapi nyatanya mereka malah membuatnya dua kali lipat lebih dari yang kita pikirkan-mereka membuat materi yang memiliki sentuhan musik Moonsorrow dan October Falls (band yang memiliki kemampuan menavigasi pusaran lagu-lagu dengan durasi panjang mencekam).

Mystical Future mendarat di suatu tempat yang halus dan kasar yang berpotensi menghancurkan, yang tampaknya menjadi sesuatu persis yang Wildernessking ingkinkan. Lalu, apakah kemudian album ini menjadi salah satu rilisan yang paling terbaik di sepanjang tahun ini? Kita lihat saja nanti! Graciassss 🙂

Advertisements